Jumat, 21 Juni 2013 di 07.26 Diposting oleh Aulia-Nyan 0 Comments

Ini cerita lanjutan dari Tanpa Judul Bag. 1
Jadi ini bagian duanya..
Yak, langsung membaca saja :) kritik dan sarannya jangan lupa. ^^

***
          Esok paginya di sekolah aku mendengar berita dari teman sekelasku, Kalau ternyata Keita sudah jadian dengan Yuina. Kabarnya, mereka jadian sepulang dari taman rekreasi kemarin. Yaah.. aku sudah menduga hal itu. ‘Terima sajalah kenyataan pahit ini Rin..’ dalam hatiku berbicara. Dengan tampang yang tetap ceria, aku memasuki kelasku dan menyapa teman-temanku.
“Pagi kei…” sapaku pada Keita yang sedang duduk di tempat duduknya. Tempat duduknya berada di samping tempat dudukku. Sedangkan tempat dudukku berada dekat jendela.
“Oh, Pagi Rin…” balasnya dengan tersenyum. Dan aku pun segera menaruh tasku di atas meja lalu duduk.
“kudengar kau sudah jadian dengan Yuina ya ??” tanyaku padanya. Aku ingin tahu kebenarannya dari mulut dia sendiri.
“Iya.. kau tau darimana Rin ? padahal niatnya aku mau menceritakan ini padamu saat istirahat nanti lho..” jawabnya. Wajahnya kelihatan sangat ceria.
“Ahaha.. dari yang aku dengar sih begitu…” balasku dengan tersenyum.
“Iya.. jadi saat aku menembaknya, ia menerimaku Rin.. lalu…” dan Keita pun mulai cerita padaku tentang kemarin. Ah, rasanya aku ingin segera pergi... aku tak bisa membiarkan hatiku merasakan sakit yang lebih. Akhirnya aku harus mendengarkan ceritanya itu walau hatiku sesak.

Beberapa hari kemudian, ia curhat denganku, keita bilang padaku kalau sekarang ia sedang bertengkar dengan Yuina. Aku pun memberi saran padanya dan kelihatannya ia menerima saran yang kuberikan. Aku cukup senang bisa membantunya…
Lalu esoknya, aku dan keita pulang sekolah bersama.. Aku senang, akhirnya aku bisa pulang bareng Keita. Jalanannya sudah mulai sepi dan ia mulai bilang padaku kalau ia sudah baikan dengan Yuina. Aku hanya menbalasnya dengan ‘baguslah..’ dan mencoba untuk tersenyum. Aku pun tertunduk… Aku sebal ketika ia selalu cerita tentang Yuina. Itu sedikit membuatku cemburu dan membuat hatiku sesak. Tiba tiba saja kakiku berhenti masih dengan kepala ku yang tertunduk… Keita menyadarinya dan ia berbalik.
“Ada apa Rin ?” tanyanya bingung.
“Aku menyukaimu Kei…” dengan suara pelan aku pun menjawab. Oh tidak, aku sudah tak terkendali.
“Hah?? apaan ?”
“Aku bilang, aku menyukaimu Kei !” tanpa kusadari kata kata itu keluar begitu saja dari mulutku. Aku tidak tau harus bagaimana sekarang. “Aku menyukaimu sudah lama.. sejak kita kelas 2 SMP. dan kau sama sekali tak menyadari itu. Sampai sekarang pun, sampai akhirnya kau jadian dengan Yuina, aku masih menyukaimu Kei…” kata-kata itu keluar dengan deras dari mulutku tanpa hentinya dan tanpa kusadari air mataku jatuh. Sial.. aku tak boleh begini di hadapannya. Samar aku lihat dia hanya berdiri terpaku di depanku. Aku tahu dia pasti kaget mendengarnya…
“Rin…” katanya akhirnya. “Ma, Maaf… aku tidak tahu itu. Aku tidak tahu kalau kau menyukaiku… dan aku hanya memikirkan diriku sendiri tanpa tahu perasaanmu. Maaf Rin..” balasnya sambil menghampiriku yang sedang menangis tanpa alasan. Dia merasa menyesal dan meminta maaf berkali-kali padaku… pikiranku kacau. Aku bingung, aku tidak tahu harus bagaimana sekarang. Tanpa memedulikannya aku langsung berlari meninggalkannya sendirian disana dengan mata yang masih dipenuhi dengan air mata ini. Aku mendengarnya dari kejauhan ia memanggil namaku dan aku tak menghiraukannya.
                                                                            ***

Menurut Kamu ? 
Rabu, 22 Mei 2013 di 05.58 Diposting oleh Aulia-Nyan 0 Comments

Nah, kemarin kan kita sudah membahas Tsundere dan golongannya. Now, kita akan membahas Yandere, Dandere, dan Kuudere. Let's go~

2. Dandere

    Tipe moe yang masih bisa merebut hati fansnya dengan sikap pendiamnya. Berasal dari kata “danmari” yang berarti pendiam dan “deredere”. Sebuah kata sifat untuk menggambarkan karakter yang pendiam, pemalu namun belakangan melakukan tindakan yang tidak terduga apabila kita perhatikan sifat awalnya yang pemalu. Fase dere dere nya muncul ketika karakter ini berduaan dengan karakter yang disukainya. Atau bisa juga digunakan untuk menggambarkan sifat karakter yang meskipun pemalu namun betindak progressif bahkan melebihi karakter normal.

Sosok dandere ini memang jarang bicara dan kelihatan berekspresi, tapi dia sangat peka dengan lingkungannya. Sangat susah untuk mendekati seorang dandere, tapi kalau sudah dekat, kamu bisa merasakan baiknya dia (dan susahnya lepas dari dia).

Contoh:

Nagato Yuki - The Melancholy of Haruhi Suzumiya

Inori Yuzuriha - Guilty Crown

3. Yandere

Berasal dari kata “yanderu” (病んでる) yang berarti gangguan mental atau emosional dan “dere dere”. Tipe moe paling parah. Sekilas terlihat baik, tapi dia punya jiwa psycho dalam dirinya dan bisa muncul kapan saja. Misalnya, saat kekasihnya diincar orang lain. Yandere bisa berarti semacam fetish pada objeknya, rasa suka yang berubah menjadi "Pemujaan" murni.

Selain itu, kata yandere juga digunakan untuk merujuk seseorang yang biasanya lembut atau dere dere kepada orang yang disukainya sebelum akhirnya rasa suka mereka terwujud menjadi sesuatu yang menghancurkan, biasanya melalui kekerasan. Karakter yandere mempunyai keadaan mental tidak stabil dan kadang-kadang bisa menjadi benar-benar gila yang menggunakan kekerasan sebagai perwujudan emosi mereka.

Berhati-hatilah dengan Yandere.

Contoh karakter yandere yang sangat baik:

Yuno Gasai - Mirai Nikki

Lucy - Elfen Lied

4. Kuudere

Berasal dari kata “cool” (kalau di-Jepang-kan akan jadi kuu) dan “dere dere”. Pendiam, tapi tidak emotionless. Ada kalanya mereka menunjukkan sedikit emosi. Tipe ini banyak yang mendekati tsundere jadi akan sedikit susah membedakannya. Perbedaanya, kuudere lebih dewasa daripada tsundere dan bisa menjada imagenya dengan baik. Kuudere lebih kaku dibandingkan tsundere, sorot matanya lebih tajam, dan sikapnya lebih dingin atau tanpa emosi. Gaya bicaranya lebih kaku dan formal. Tapi, jangan salah, kalau dia sudah masuk dere dere mode, kita akan terpana sendiri.

Contoh karakter kuudere:
C.C - Code Geass
Saber - Fate/Series (Fate/stay Night & Zero)

 Ada beberapa gambar yang mungkin bisa dijadikan contoh..

Shinshana

Selain keempat tipe yang populer tersebut, ada beberapa jenis tipe ~dere lainnya.


Goudere
Tipe dere yang memposisikan dirinya untuk mengabdi pada orang yang di cintainya, ia rela melakukan apapun dan rela mengorbankan dirinya untuk orang yang ia cintai. Ada juga yang bilang kalau tipe goudere adalah tipe orang yang melakukan apa yang dia mau kepada orang yang disukainya yang dianggapnya sebagai “master”. Kata “gou” dalam goudere mungkin berasal dari kata “gougou” yang berarti kehingarbingaran.

Contoh karakter goudere:
Ikaros - Sora no Otoshimono

Kamidere

Berasal dari kata “kami” yang berarti dewa atau tuhan, dan “dere dere”. Kamidere adalah karakter yang mempunyai kekuatan spesial sehingga ia menganggap dirinya sebagai dewa, karena itu ia menjadi sangat sombong dan bertindak semaunya terhadap orang lain. Tetapi seluruh kesombongannya itu hilang dan ia menjadi rapuh ketika berada di dekat orang yang di sukainya.

Contoh karakter kamidere:

Suzumiya Haruhi - The Melancholy of Suzumiya Haruhi

Himedere

Berasal dari kata “hime” yang berarti putri dan “dere dere”. Himedere digambarkan sebagai seorang gadis yang kaya dan selalu dimanja seperti seorang putri sehingga sifatnya menjadi egois, tetapi ia akan menjadi rapuh ketika berada di dekat orang yang disukainya. ia menghalalkan segala cara demi mendapatkan orang yang disukainya

Contoh karakter himedere: Ayame Yatsuhashi- Love College

Gundere

Diambil dari kata “gun”yang berarti pistol atau senjata api dan “dere dere”. Sifat gundere hampir sama dengan tsundere yaitu dingin galak dan jutek tetapi akan menjadi manis ketika berada di dekat orang yang disukainya, ketika marah atau kesel ia akan menembakan berbagai jenis senjata api untuk melampiaskan kemarahan atau kekesalan nya (#rada mirip sama hiruma yoichi tapi kalau hiruma nembakin senjata ketika dia bersemangat atau untuk menyemangati temannya)

Contoh karakter gundere:
Misato Tachibana - Nichijou
Mayadere

Karakter mayadere biasanya dimulai sebagai antagonis yang mencoba membunuh seseorang tetapi kemudian berpindah sisi karena jatuh cinta. Karakter ini tidak bisa ditebak dan berbahaya bagi semua orang termasuk orang yang disukainya.

Dorodere

Istilah baru untuk karakter yang “dorodoro” (berantakan dan kacau) di dalamnya tetapi “dere dere” di luarnya.

Onidere

Berasal dari kata “oni” yang berarti setan atau iblis dan “dere dere”. Karakter ini sangat kuat, lebih dari manusia biasa. Karakter ini juga sangat cantik menarik tetapi hanya sedikit orang yang mendekatinya karena kekuatan penghancurnya. Karakter ini mungkin mempunyai orang yang disukai tetapi harus menyembunyikannya untuk menjaga imejnya sebagai yang terkuat.


Sumber: ini blog apaan sih? dan berbagai sumber lainnya

Menurut Kamu ? 
Senin, 06 Mei 2013 di 05.57 Diposting oleh Aulia-Nyan 0 Comments

    Bagi yang pernah baca manga atau nonton anime, pasti pernah dengar kata “tsundere”, “yandere”, atau dere-dere lainnya. Tapi, apa kita tahu seperti apa, sih, masing-masing ~dere tersebut?
Nah, untuk kali ini, saya akan membahas mengenai pengertian dari masing-masing tipe ~dere. Yah, daripada dibilang membahas, sebenarnya saya cuma meluangkan waktu saya untuk men-copas dari beberapa situs yang saya temuin, sih~ hehe...

Cekidot~

Sebelumnya, kita akan mulai dari mengenal apa itu MOE. Kenapa kita harus tahu soal moe? Karena tipe ~dere tersebut adalah sub-karakter (atau apalah sejenisnya) dari moe.
Secara umum moe berarti sebutan imut atau cute untuk karakter manga/anime wanita yang disukai. Moe terbagi dalam dua kategori yaitu dilihat dari fisik dan dilihat dari kepribadian.

Jika dilihat dari fisiknya suatu karakter (khususnya wanita) dalam manga/anime dapat dikatakan moe jika:
~ mata besar (1/5 ukuran wajah)
~ hidung kecil tapi mancung
~ iris mata tinggi
~ memiliki poni di atas mata
~ bibir tipis

Jika dari kepribadiannya, moe terbagi beberapa karakter yang dikenal dengan istilah [sesuatu]dere. Tipe dere yang paling dikenal ada empat, tapi selain itu masih ada tipe ~dere lainnya.

Nah, apa sih “dere” itu?

Dere adalah singkatan dari dere dere (デレデレ) yang berarti menjadi penuh kasih sayang atau sedang jatuh cinta, dengan kata lain menjadi lovey dovey di depan orang yang disukainya.
Oke, karena sekarang kita udah tahu apa dere itu, kita akan lanjut ke tipe-tipe ~dere yang ada. Tipe moe jika di lihat dari kepribadiannya (atau tipe ~dere), antara lain:

1. Tsundere

Tipe moe yang paling populer belakangan ini. Tsundere merupakan akronim dari “tsun tsun” (ツンツン) yang berarti sifat galak, dingin, jutek, dan “dere dere” (デレデレ).
Tsundere adalah tipe cewek jutek dan dingin terhadap orang lain. Karakter dengan tipe tsundere biasanya adalah seorang tokoh perempuan yang digambarkan berkarakter hot-blooded, dan berusaha menyangkal setengah mati perasaannya sendiri bila jatuh cinta dengan seseorang. Selain itu, kata tsundere ini juga dipakai untuk menggambarkan seseorang yang biasanya menunjukkan sikap dingin, namun di depan orang yang disukainya, sikap tersebut berubah menjadi penuh kasih sayang. Sorot mata karakter tsundere tajam dan kalau bicara sedikit kasar, tapi sebenarnya dia baik.

Tambahan: entah kenapa dikatakan bahwa tipe tsundere sangat cocok bila dipasangi pigtail (seperti Kagami – Lucky Star; dan Asuna - Negima) atau drill (seperti Touko – Marimite) dan tipe yandere sangat cocok bila mempunyai sifat agak moe (ingat Yuno Gasai – Mirai Nikki, teman-teman... ==”).

Contoh karakter tsundere:
Kotegawa Yui - To Love RU

Ayuzawa Misaki – Kaichou wa Maid-sama
 Selain itu, tsundere dibagi lagi menjadi beberapa tipe berdasarkan faktor penyebab manifestasi sifat tsunderenya.

Tsundere natural (sifat bawaan)

Sifat tsundere yang paling umum dan paling banyak dijumpai. Sifat tsun tsun pada mulanya muncul dari perasaan cemas karakter yang bersangkutan, atau sebagai reaksi spontan untuk lari dari perasaan gugup. Perasaan ini muncul dengan spontan, bahkan dalam beberapa kasus karakter yang bersangkutan tidak menyadari perbuatannya sendiri. Ada berbagai macam tekanan yang dapat mengakibatkan kondisi mental gugup, bergantung pada sensitivitas perasaan karakter. Tipe tsundere yang satu ini sebetulnya relatif lebih mudah ditangani dibandingkan tipe tsundere yang lain.
Contoh:

http://images3.wikia.nocookie.net/__cb20120522051324/lovehina/es/images/d/d1/97743-rtyrt_large.jpg
Narusegawa Naru - Love Hina (Hmm, Senjougahara juga mungkin masuk ke tipe ini...)
Aisaka Taiga - Toradora

Tsundere narsisme

Sifat tsundere ini muncul sebagai akibat dari sifat narsis dari karakter yang bersangkutan. Perilaku tsun tsun dan dere dere darinya memang murni disebabkan sifatnya yang berpusat pada diri sendiri. Karakter seperti ini paling sulit menerima koreksi dan opini.

Contoh:
Shana - Shakugan no Shana
 Tsundere ojou

Sifat tsundere yang muncul sebagai akibat latar belakang kehidupan dari karakter yang menerapkan gaya hidup superior. Karakter seperti ini melibatkan sifat gengsi yang memicu perilaku tsun tsun. Pada kasus ini karakter yang bersangkutan akan menempatkan dirinya sebagai orang yang lebih sulit dijangkau meskipun sesungguhnya ia ingin didekati. Seringkali apa yang diutarakan atau diekspresikan berbeda dengan apa yang sebenarnya ada dalam perasaannya. Sekali titik kelemahannya ditemukan, maka karakter tersebut tidak lagi mempunyai alasan ataupun kekuatan untuk menutupi perasaan yang sesungguhnya. Ia dengan segera akan menunjukkan sifat dere dere.

Contoh: 

http://images4.wikia.nocookie.net/__cb20091116075759/rozenmaiden/es/images/2/2a/Shinku.jpg
Shinku – Rozen Maiden
Sena Kashiwazaki - Boku wa Tomodachi ga Sukunai
  Deviant tsundere

Jenis tsundere yang paling berbahaya dari semuanya. Fase tsun tsun harus dilewatinya dalam keadaan berbeda dari norma yang biasa sehingga kemungkinan besar akan mengancam kehidupan karakter lain. Keadaan deviant tsundere ini biasanya terjadi di kalangan karakter jahat atau pada karakter-karakter yang lebih menyukai darah daripada perasaan.
Contoh:
Shiro - Deadman Wonderland


 Tsundere pragmatis


Klasifikasi terbaru tsundere. Karakter ini cenderung bersikap pragmatis, menanggapi segala sesuatu secara serius, terlalu berpaut pada peraturan, dan biasanya sebagai karakter tsukomi yang memiliki selera humor yang rendah. Namun karena sikapnya yang selalu serius, pada suatu waktu ia nantinya berubah menjadi bersikap lembut, sama dengan aura moe tsundere lainnya, sehingga karakter ini secara resmi diklasifikasikan sebagai tsundere.

Contoh:
http://tri4.net/pono/weakest/08%20Fujibayashi%20Kyou/f971faeee447a7fabd7b6153301d0cea5402ea99.jpg
Fujibayashi Kyou - Clannad

Akazawa Izumi - Another
Extrovert tsundere

Tsundere yang muncul pada karakter yang ceria, ramai, banyak tingkah, ekspresif atau dengan kata lain ekstrovert. Jenis ini merupakan manifestasi tsundere yang paling kekanakan dibandingkan tsundere lainnya. Pada tipe tsundere ini, karakter yang bersangkutan akan melakukan hal apapun untuk dapat mendekati karakter lainnya, biasanya tingkah laku yang jahil atau mengganggu karakter lain, dan inilah fase tsun tsun.
Contoh:
http://4.bp.blogspot.com/-SKPi0oOZOu8/Tsnn0np2h6I/AAAAAAAAVtw/7okE-fm97K8/s400/%25E3%2582%25B9%25E3%2582%25AF%25E3%2583%25AA%25E3%2583%25BC%25E3%2583%25B3%25E3%2582%25B7%25E3%2583%25A7%25E3%2583%2583%25E3%2583%2588%25EF%25BC%25882011-11-20%2B23.54.53%25EF%25BC%2589.png
Maria Takayama - Boku wa Tomodachi ga Sukunai
Introvert tsundere

Kebalikan dari extrovert tsundere, dan hanya berlaku pada karakter yang pendiam. Kecenderungannya untuk menyembunyikan perasaan sesungguhnya muncul karena sifat introvertnya sendiri. Dalam kata lain, karakter ini pada dasarnya memang tertutup. Reaksi tsun tsun kemungkinan besar hanya terjadi secara verbal. Tipe ini untuk selanjutnya disebut "dandere".
Contoh:
http://static.tumblr.com/68198e0113279da2a0eb4b3eb395e8ce/pep3xie/KUSmgt04d/tumblr_static_angel-beats.kanade-tachibana.640x960-1.jpg
Tachibana Kanade - Angel Beats


 ***
To be continued...
>Nantikan edisi selanjutnya.. (─‿‿─) : Dandere, Yandere, dan Kuudere

 sumber: 
iniblogapaansih.blogspot.com/2012/06/derepedia-berbagai-tipejenis-dere
dan sumber lainnya

Menurut Kamu ? 
Sabtu, 04 Mei 2013 di 19.23 Diposting oleh Aulia-Nyan 0 Comments


Mohon kritik dan sarannya.. :D

Menurut Kamu ? 
Jumat, 01 Februari 2013 di 21.49 Diposting oleh Aulia-Nyan 0 Comments

Title : Gray Rose (Chapter 3)
Author : Aulia Sylvain (Hanifah Aulia H) dan Raijuuken (Aleka Rizki A)
Genre : Mystery, Romance
Main Cast :
Oreki Houtaro
Chitanda Eru
Agatha Naomi
Sakurada Yuusuke
Supporting Cast :
Ibara Mayaka
Fukube Satoshi
Disclaimer : Hyouka (Light Novel: Honobu Yonezawa, Manga: Task Ohna)

     Siang itu di sekolah tidak biasanya Yuusuke datang telat ke ruang klub itu. ‘Mungkin ada suatu urusan yang harus dikerjakannya’ ujar Naomi pada dirinya sendiri. Tapi di ruang klub itu sudah ada Eru, Mayaka, dan Naomi.
“Hei, bagaimana kalau kita ke perpustakaan dulu sambil menunggu mereka ?” Usul Mayaka memecah keheningan di dalam ruangan itu. Eru dan Naomi saling berpandangan. Sepertinya mereka sudah mulai sedikit tertarik. Mayaka itu selain mengikuti klub Sastra ini dia juga seorang petugas perpustakaan. Eru dan Naomi mengangguk menerima ajakan yang ditawarkan Mayaka. Ketika ingin pergi, tiba-tiba pintu terbuka oleh seseorang… Sreegg.
Mereka segera melihat kearah pintu yang ternyata yang membukanya adalah Houtaro.
“Kalian mau kemana ?” Tanya Houtaro.
“Kami baru saja mau ke perpustakaan…” jawab Mayaka. Houtaro mengabaikan jawaban dari Mayaka.
“Chitanda, ada yang ingin kubicarakan sebentar denganmu.” Ujarnya pada Eru. Matanya tertuju pada Eru. Semua yang mendengarnya terkejut. “Bisa tinggalkan aku dan Eru berdua saja disini ?” pintanya pada Mayaka dan Naomi. Mayaka dan Naomi pasti tau kejadian ketika Houtaro membentak Eru kemarin. Mayaka tak ingin dia membentak Eru lagi.
“Kenapa memangnya ? aku tak bisa meninggalkannya sendiri denganmu disini. Bisa saja kau menyakitinya lagi.” Tolak Mayaka. ‘Tolonglah.. aku sedang tidak ingin berdebat kali ini.’ Batin Houtaro dalam hati.
“A--..” belum sempat Houtaro melanjutkan kata-katanya, Eru menyela. “Biarlah, Mayaka-san.. mungkin Oreki-san memang ada pelu denganku.” Ujar Eru pada Mayaka. Mayaka menyerah, apa boleh buat dia membiarkan Eru dan Houtaro berdua disini.
“Baiklah… ayo Naomi.” Kata Mayaka Akhirnya sambil mengajak Naomi pergi meninggalkan Eru dan Houtaro. Naomi mengangguk. “Tapi awas kalau kau menyakiti Chii-chan lagi..” ancamnya pada Houtaro sebelum pergi. Houtaro tidak membalasnya. Dan pintu pun tertutup.
“Jadi, ada keperluan apa denganku Oreki-san ?” Tanya Eru memecah keheningan diantara mereka.
“Maafkan aku..” Ucap Houtaro sambil membungkukkan badan. “Gomen, kemarin aku sudah membentakmu.” Lanjutnya masih dengan membungkukkan badan. Eru terkejut.
“Ng-nggak apa-apa Oreki-san.. aku memaafkanmu.” Balas Eru. Dia agak sedikit canggung.
“Benarkah ?” Tanya Houtaro bingung menegakkan badannya. Ia masih belum sepenuhnya percaya kalau dirinya sudah di maafkan betul-betul oleh Eru.
“Iya benar… aku sudah memaafkanmu.” Kata Eru lagi tersenyum. Houtaro senang dirinya dimaafkan.

Sementara itu di halaman belakang sekolah, Satoshi dan Yuusuke sedang membicarakan beberapa hal. Mereka berdua diam sebentar dalam keheningan. Saling bertatap-tatapan mata dengan serius.
“Jadi, apa yang ingin kau bicarakan padaku ?” Tanya Yuusuke pada Satoshi dengan menyilangkan tangannya di dada.
“Langsung saja ke intinya… apa kau masterku ?” balas Satoshi pada Yuusuke dengan wajah yang serius.
“Master ? Siapa itu master ?” Yuusuke balas bertanya dengan tampang polosnya. Entah Yuusuke berpura-pura pada Satoshi atau tidak.
“Hah ? Kamu jangan berpura-pura. Aku tahu itu kamu, master.” Satoshi kaget mendengar jawabannya.
“Tapi maaf.. aku tidak mengerti apa maksudmu. Mungkin kau salah orang..” balas Yuusuke dengan tersenyum. Satoshi terkejut mendengar jawaban ‘salah orang’ yang dilontarkan oleh Yuusuke. Satoshi masih belum sepenuhnya percaya apa yang dikatakannya sebenarnya. Tapi kalau dia terus mendesak Yuusuke untuk mengaku rasanya tidak enak. ‘Apa boleh buat.. hhh,’ Ucapnya dalam hati.
“Baiklah… mungkin kau benar aku salah orang… maaf sudah salah paham padamu.” Ujar Satoshi akhirnya sambil tersenyum.
“Yap. Nggak apa-apa..” balas Yuusuke. ‘Suman Satoshi… mungkin ini yang terbaik. Kalau sudah waktunya aku akan memberitahumu.’ Batin Yuusuke.
“Oke, bagaimana kalau sekarang kita kembali ke ruang klub ?” ajak Satoshi. Dan mereka segera pergi meninggalkan tempat itu.
Tentu saja Satoshi tidak mudah untuk percaya dengan perkataan Yuusuke kalau dia bukan masternya. Diam diam ia menyelidiki tentang Yuusuke tanpa sepengetahuan Yuusuke dan lainnya. Dimulai darimana dia dilahirkan, asal sekolahnya, alamatnya, bahkan nama kedua orang tuanya. Memang tak semudah yang dibayangkan Satoshi dalam mencari informasi seseorang. Tapi ia akan berusaha demi mengetahui siapa Yuusuke sebenarnya.

Bel pulang sekolah berdering saatnya murid-murid pulang ke rumah masing-masing begitu juga anggota klub sastra. Ketika Houtaro, Satoshi, Eru, Mayaka, dan Naomi akan pulang bareng, datanglah Yuusuke menyapa mereka. Lalu dia meminta Eru untuk pulang bareng dengannya. Eru sebenarnya masih ragu ragu untuk menerimanya. “Tolonglah.. aku sedang buru-buru nih… nanti aku boncengin pake sepedamu deh… lagi kita kan searah.” mohon Yuusuke dengan sangat pada Eru. Eru berpikir sejenak, dan akhirnya dia pun membolehkannya. Houtaro dan Satoshi melihat Eru yang diajak pulang oleh Yuusuke. Kemudian Satoshi melihat kearah Houtaro yang ekspresinya seperti rasa sebal. Satoshi menjadi curiga.
Selama perjalanan Yuusuke dan Eru mengobrol banyak hal.
“Chitanda-chan..” panggil Yuusuke sambil menggoes sepeda Eru.
“Iya ??” Jawab Eru yang diboncenginya dengan posisi duduk menyamping.
“Bagaimana hubungan kalian ?” Tanya Yuusuke.
“Kalian ? Kalian siapa ?” jawab Eru tidak mengerti.
“Tentu saja kamu dan Houtaro. Bukankah kalian ada hubungan special ?” Tanya Yuusuke lagi.
“Hu-hubungan special !?” ucap Eru tampak terkejut dengan wajah memerah.
“Apa aku benar ?” Tanya Yuusuke masih menggoes sepeda Eru.
“Ng-Nggak, aku nggak punya hubungan seperti itu dengan Oreki-san.” Jawab Eru panik.
“Naruhodo.. kalau begitu apa aku boleh minta tolong ?” Tanya Yuusuke lagi sambil tersenyum.
“Minta tolong ? minta tolong apaan ?” sahut Eru heran.
“Tolong indahkan masa depan Houtaro.” Jelas Yuusuke. Eru tampak tidak mengerti.
“Sekarang mungkin kamu takkan mengerti. Tapi nanti…” ucap Yuusuke terhenti. “nanti kamu akan tahu harus apa dan bagaimana, Chitanda Eru-chan.” Lanjut Yuusuke sambil menoleh sedikit dan tersenyum. Eru dapat melihat senyuman itu dan Nampak tak asing melihatnya. Dan juga senyuman hangat itu pernah ia lihat dulu. Ia mencoba mengingat-ingatnya.
Mereka sudah sampai rumah Yuusuke. Saatnya mereka berpisah. Walaupun searah, tapi rumah mereka tidak berdekatan. Rumah Eru masih jauh lagi dari rumah Yuusuke.
“Terima kasih sudah mengantarku.” Ucap Yuusuke pada Eru.
“Iya, Sama-sama.” Jawabnya. Setelah itu mereka berpamitan dan berpisah. Eru mulai menaiki sepedanya kemudian mengendarainya sampai rumahnya. Yuusuke melambaikan tangannya. Selama perjalanan pulang ke rumah Eru, Eru masih mencoba memikirkan dan mengingat-ingat senyuman Yuusuke selama dia memboncenginya. ‘Rasanya pernah lihat..’ pikir Eru sambil menggoes sepedanya.
***
Suatu malam, Eru yang sedang duduk di depan meja belajar yang awal niatnya untuk belajar tiba-tiba tampak lemas dan capai kemudian menidurkan kepalanya diatas meja belajarnya. “Nanao-chan.” Ucap Eru lemas sambil memalingkan wajahnya kearah jendela kamarnya dan perlahan matanya tertutup. Eru mengingat kenangan indah di masa kecilnya.

“Nanao chan.. tunggu..” Panggil Eru kecil mengejar seorang gadis yang berambut sebahu berwarna hitam dengan jepitan kecil mungil di poni miringnya.
“Ayo Eru chan kalau kita telat kita bisa ketinggalan.” Balas seorang gadis yang dipanggil ‘Nanao’ oleh Eru kecil.
Kemudian dari kejauhan Fuyumi kecil sedang berjalan bersama seorang anak laki-laki. Tiba-tiba terdengar suara jeritan. Ternyata Nanao sedang dikejar oleh seekor anjing.
“Eru chan tolong!!” Teriak Nanao ketakutan. Eru tidak bisa membantu apa-apa karena ia juga takut. Nanao dan Eru segera berlari menghampiri Fuyumi dan juga laki-laki itu lalu bersembunyi dibelakang Fuyumi dan anak laki-laki itu. Anjing yang mengejar Nanao dan Eru menyalaki mereka. Melihat hal itu anak laki-laki yang bersama Fuyumi itu mengambil sebuah batu yang ia temukan dijalan. Kemudian dilemparlah anjing itu menggunakan batu itu dan mengenai kepala anjing itu. Anjing itu pun langsung lari menjauh karena kesakitan.
“kalian tidak apa-apa?” Tanya anak laki-laki itu. Eru dan Nanao tersengal-sengal karena lelah berlari menghindari kejaran dari anjing itu. untung saja mereka lari menuju Fuyumi dan anak laki-laki itu.
“Kalian mau kemana kejar-kejaran begitu ?” Tanya Fuyumi.
“Ka-kami mau menonton film detektif.” Jawab Nanao masih dengan nafas yang tersengal-sengal.
“Oh.. film itu. Kami juga mau kesana.” Sahut anak laki-laki itu. Nanao melihat kearah anak laki-laki tersebut dan nampaknya ia terpesona pada laki-laki yang terlihat berwibawa tersebut.
“Bagaimana kalau kita pergi kesana bersama ?” ajak Fuyumi. Eru dan Nanao pun menerimanya. Kemudian mereka berempat pergi bersama.
“Oh ya, namamu siapa ?” Tanya Nanao dengan malu-malu.
“Aku ? haha.. kamu bisa memanggilku Yuu.” Jawab anak laki-laki itu tersenyum dan tampak ceria.
“Yuu-kun.” Ucap Nanao dengan wajah memerah.
“Kalau namamu siapa ?” Yuu balik bertanya dengan cool.
“Nao… eh, ehmm..” jawab Nanao sambil berpikir sejenak.
“Dia Nanao-chan.” Potong Eru.
“Eh, Eru chan, jangan nama itu.” tolak Nanao sambil manyun.
“Oh… Nanao kah ? Nama yang imut. Haha..” ujar Yuu tertawa dengan mengedipkan sebelah matanya. Wajah Nanao pun memerah melihat Yuu yang ceria itu dan memuji namanya. Mereka pun pergi bersama.
Sore harinya saat mereka selesai nonton film itu, mereka pulang dan berpisah.
“Yumi chan.” Panggil Yuu pada Fuyumi.
“Apa ?” sahut Fuyumi.
“Apa menurutmu aku terlalu cepat dewasa ?” Tanya Yuu dengan tampang polos.
“Iya, kamu terlihat seperti itu. Sekarang kamu sudah lebih tua.” Jawab Fuyumi sambil tersenyum.
“Hmm.. dasar.” Gerutu Yuu.
Di tempat lain Eru dan Nanao juga sempat mengobrol dalam perjalanan pulang.
“Eru chan, anak laki-laki tadi ganteng ya ?” Tanya Nanao.
“Iya, dia ganteng banget.” Jawab Eru tampak bersinar matanya.
“Eh ?!” balas Nanao kaget melihat Eru.
Mereka berdua pun tiba di rumah kediama keluarga Chitanda. Mereka terlihat sedang asik duduk-duduk di teras pinggir rumah.
“Eru chan, laki-laki tadi siapanya Irisu san ya ?” Tanya Nanao penasaran.
“Hmmm.. aku nggak tau. Tapi aku juga penasaran. Aku penasaran !” sahut Eru dengan mata berbinar-binar.
“Gimana kalau kita tanyain nanti pada Irisu san ?” usul Nanao.
“Kenapa nanti ? sekarang aja kita telepon.” Ujar Eru bersemangat.
“Telepon ? tapi Eru chan…” belum sempat menyelesaikan perkataannya, tangan Nanao sudah ditarik oleh Eru.
Kemudian mereka pun berlalri menuju telpon rumah. Eru menelpon ke kediama keluarga Irisu. Terdengar suara nada telepon disebarang sana. Kemudian dari seberang sana ada yang mengangkatnya.
“Halo..” sapa Eru di telpon.
“Ya halo..?? dengan siapa disana ?” jawab seseorang diseberang sana. Dari suaranya yang seperti adalah seorang anak laki-laki.
“Ini Yuu?” Tanya Eru bersemangat.
“Iya. Ada apa ya ?” jawab laki-laki yang ternyata Yuu dan balik bertanya.
“Kamu siapanya Fuyumi san ? Aku penasaran !” Tanya Eru dengan mata berbinar-binar dan bersemangat.
“Eeeh ??! itu Yuu kun ??!!” ucap Nanao kaget. Sontak Nanao pun langsung menarik Eru dan merebut gagang telepon itu.
“Halo…? I-ini aku. Nao, ma-maksudku Nanao.” Ujar Nanao senang dan malu-malu.
“Ohh.. Nanao chan. Ada apa ?” Tanya Yuu diseberang.
“Ka-kamu ada hubungan apa dengan Irisu san ? Apa kalian…” Tanya Nanao yang belum sempat menyelesaikan pertanyaannya.
“Nggak. Kami hanya sepupuan aja. Kenapa memangnya ?” potong Yuu seperti tahu apa yang ingin diomongkan oleh Nanao.

“Ehmm.. nggak ada apa-apa kok. Maaf udah ganggu. Selamat malam..” jawab Nanao yang kemudian menutup teleponnya.
“Eh, langsung ditutup ?” Tanya Yuu sambil menutup teleponnya.
“Bagaimana Nanao chan ? dia siapanya Fuyumi san ?” Tanya Eru penasaran.
“Dia ternyata hanya saudara sepupu Irisu-san.” Jawab Nanao senang.
“Begitu ya. Syukurlah…” ucap Eru senang sambil menghela nafas. Nanao tersenyum.

      Tiba-tiba semua terasa berguncang, semua menjadi buram tak jelas seperti sebuah adegan yang dilewatkan. Dan lalu Eru kecil mengejar Nanao yang dibawa oleh orang asing menggunakan mobil. Dia pun menangis tanpa henti. Saat itu lewatlah Yuu dan Fuyumi.
“Eh, Yumi chan, kenapa harus aku yang membawa barang belanjaan ini ?” gerutu Yuu sambil membawa barang belanjaan yang begitu banyak.
“Kamu kan laki-laki, harus kuat dong.!” Sahut Fuyumi.
“Iya bener sih.. tapi kan…” balas Yuu kurang setuju.
“Sudahlah, jangan banyak alasan dan bawa semua ini sampai rumah. Atau kamu tega membiarkan seorang gadis membawa barang yang berat ?” potong Fuyumi.
“Hah..?? dasar kamu ini Yumi chan.” Ujar Yuu.
“Tunggu, sepertinya aku mendengar suara tangisan.” Sambung Yuu sambil menghentikan langkahnya dan menempelkan jarinya ke bibir.
“Iya, aku juga mendengarnua.” Balas Fuyumi sambil menoleh ke kanan dan ke kiri mencari sumber tangisan itu. kemudian dia melihat ke bawah jembatan. Disana ada seorang gadis kecil sedang menangis. Sontak Fuyumi langsung berlari kearah sana.
“Hei, Yumi chan! Ada apa ? tunggu aku.” Panggil Yuu berusaha mengejar Fuyumi yang berlari dengan tergesa-gesa. “Sial, gara-gara barang belanjaan ini aku jadi nggak bisa lari.” Gerutu Yuu sambil berjalan perlahan.
“Chitanda ? ternyata itu kamu ? ada apa ?” Tanya Fuyumi tampak cemas.
“Fuyumi san, Na-nanao chan… di-dia…” jawab Eru menyadari kehadiran Fuyumi dengan terisak-isak dan terbata-bata.
“Kenapa ? ada apa dengan Nanao san ?” Tanya Fuyumi panik sambil berusaha menenangkan Eru dan dirinya.
“Dia… dia dibawa orang asing.” Jawab Eru masih tersedu-sedu.
“Maksudmu dia diculik ?” Tanya Fuyumi lagi yang terdengar seperti panik. Eru tidak menjawab apa-apa hanya menganggukan kepala saja.
“Akhirnya sampai juga.” Ucap Yuu sambil meletakkan barang bawaannya dan tersengal-sengal. Saat melihat ke depan Yuu kaget ternyata yang menangis adalah Eru.
“Ada apa ? Yumi chan, dia kenapa ?” Tanya Yuu dengan polosnya.
“Nanao san diculik..” jawab Fuyumi perlahan.
“A-apa ?” Tanya Yuu kaget. Eru tidak mau berhenti menangis. Suasana menjadi tegang disana dan tidak karuan. Fuyumi berusaha menenangkannya, tapi ternyata sia-sia. Ia ingin berbuat sesuatu, tapi tak bisa melakukannya. Yuu pun menghampiri Eru.
“Siapa namamu ?” Tanya Yuu lembut sambil tersenyum.
“Eru. Chitanda Eru.” Jawab Eru sambil tetap menangis.
“Ayo berdirilah Eru chan.” Ujar Yuu sambil membantu Eru berdiri yang menangis sambil duduk memeluk lutut. “Lihatlah aku, Eru chan. Lihat kemari.” Sambung Yuu sambil mengarahkan wajah Eru kearahnya dengan kedua tangannya.
“Aku akan temukan Nanao chan. Bukan, maksudku aku pasti temukan dia.” Ucap Yuu meyakinkan Eru.
“B-benarkah ?” sahut Eru dengan agak sedikit lebih tenang.
“Ya, aku pasti temukan Nanao chan. Aku berjanji padamu.” Jawab Yuu yakin. Eru mulai berhenti menangis.
“Aku adalah seorang detektif. Aku akan menemukannya dan menyelamatkan Nanao chan.” Sambung Yuu sambil menepuk dada. “tenang saja, jangan menangis lagi. Tersenyumlah, Eru chan…” tambah Yuu sambil mengusap kepala Eru dan tersenyum hangat. Senyuman hangat itu membuat hati Eru tenang dan merasa hangat.

Chitanda Eru POV

“eemmhh..” ucapku sambil merentangkan tangan dan berusaha mengumpulkan kesadaran. Ketika sadar, aku sudah berada di meja belajarku. Kulihat diatas meja belajarku sudah terdapat buku dan peralatan tulis. Aku baru ingat, semalam aku berniat untuk mengerjakan PR tapi aku ketiduran. Aku mengalihkan pandanganku ke jam alarm yang terpajang diatas meja belajarku. Waktu sudah menunjukkan pukul 5 pagi. Masih sangat pagi sekali untuk pergi ke sekolah. Tiba-tiba aku teringat senyuman itu. Ya, senyuman yang mampu membuatku hangat dan tenang. Senyuman yang tak bisa kulupakan. Dan aku teringat akan lelaki yang disebut ‘Yuu’ itu. aku tidak tahu nama aslinya tapi sewaktu kecil aku memanggilnya ‘Yuu’.
‘Siapa dia ya sebenarnya ? sedang apa dia sekarang ? apa dia masih ingat padaku ?’ pikirku. Setelah itu aku segera membereskan kamarku dan peralatan tulisku yang berada di atas meja belajarku.

Menurut Kamu ? 
Sabtu, 12 Januari 2013 di 20.16 Diposting oleh Aulia-Nyan 0 Comments

Title : Gray Rose (Chapter 2)
Author : Aulia Sylvain (Hanifah Aulia H) dan Raijuuken (Aleka Rizki A)
Genre : Mystery, Romance
Main Cast :
Oreki Houtaro
Chitanda Eru
Agatha Naomi
Sakurada Yuusuke
Supporting Cast :
Ibara Mayaka
Fukube Satoshi
Irisu Fuyumi
Disclaimer : Hyouka (Light Novel: Honobu Yonezawa, Manga: Task Ohna)

      Keesokan harinya, seperti biasa di jam istirahat mereka berkumpul di ruang klub mereka. Disana sudah ada Yuusuke sendiri. Hanya sendiri. Dia sedang melihat kearah jendela yang menghadap ke lapangan sekolah. Dan lalu pintu bergeser terbuka… dia adalah Houtaro. Yuusuke menyadarinya, dan ia langsung mengalihkan perhatiannya dari arah jendela itu.
“Ternyata kau Oreki..” kata Yuusuke nyengir. Houtaro seperti biasa cuek terhadapnya. Dan ia pun langsung duduk di tempat duduknya yang biasa pula, begitu juga Yuusuke. Sepertinya ada sesuatu yang ingin dibicarakan oleh Yuusuke.
“Hei hei, Oreki.. kenapa waktu kemarin aku menggoda Chitanda kau kesal ??” Yuusuke mulai bertanya pada Houtaro dengan semacam pertanyaan yang jahil.
“memangnya kenapa kalau aku kesal ?? ada hubungannya denganmu ?” jawab Houtaro yang menganggap pertanyaan seperti itu tidak penting.
“Nggak, aku hanya penasaran… mungkinkah kau cemburu ??” Balas Yuusuke dengan tersenyum mengejek. Houtaro paling malas kalau sudah meladeni pertanyaan yang tidak penting dan mencampuri urusannya.
“Aku tidak cemburu…” Balas Houtaro dengan agak bete.
“Ah, masa ??” Goda Yuusuke tidak percaya.
“iya.. aku hanya kesal ketika sedang serius ada orang yang bermesraan seenaknya.” Jawabnya akhirnya.
“Ohh, begitu… lalu pas pulang sekolah aku melihatmu pulang bareng dengan Chitanda. Ada hubungan special apa diantara kalian ??” Tanya Yuusuke lagi layaknya seorang wartawan yang memberikan pertanyaan tidak penting.
“kami tidak ada hubungan special apapun… sudahlah, berhenti menanyai aku dengan pertanyaan yang nggak penting seperti itu.” balasnya dengan bete.
“oke oke…” Yuusuke menyerah. Dan lalu datanglah Eru dibarengi dengan Mayaka dan Naomi.
“wah wah, dua orang lelaki berduaan di ruangan ini… jangan jangan.. fufu,” canda Mayaka.
“Apa sih yang kau pikirikan ?! (-__-)” balas Yuusuke dan Houtaro berbarengan.
“Ahahah.. kalian berdua lucu sekali.” Mayaka tertawa. Mereka hanya diam malas menanggapi.
“Oh ya, sepertinya tadi kalian sedang mendiskusikan sesuatu… tentang apa ??” Tanya Eru tiba-tiba.
“Bukan apa-apa..” Houtaro menjawab. “hanya pertanyaan yang nggak penting.”
“enak aja pertanyaan yang nggak penting… itu penting ye.. (-__-)” balas Yuusuke sewot.
“paling tentang cewek, Chi-chan…” jawab Mayaka tiba-tiba pada Eru.
“Sok tau…” balas Yuusuke dan Houtaro berbarengan. Mayaka hanya manyun.
Tidak berapa lama, Satoshi pun datang.
“oh, semuanya sudah datang ya.” Ujar satoshi sambil kemudian duduk di tempatnya.
“Ngomong-ngomong apa klub kita ini tak ada kegiatan yang menarik kah ?” Tanya Yuusuke.
“Kegiatan apa ? kami biasanya juga cuman duduk-duduk aja disini. Lagian aku juga malas melakukan hal yang menyusahkan. Itu hanya buang buang energi!” Jawab Houtaro sambil menopang dagu.
“Buang energi ?” Tanya Naomi tidak mengerti. Ya, sebenarnya Houtaro itu paling malas melakukan hal apapun yang menurutnya hanya membuang energinya.
“Hehe.. sudahlah tak perlu dengerin dia. Emang begitu dia mah… agak malas orangnya.” Sahut Satoshi.
“Hei hei.. (-__-)” Ucap Houtaro tersinggung.
“Bagaimana kalau kita buat Hyouka yang baru ?” usul Naomi. Hyouka itu adalah kumpulan karya sastra.
“Bicara sih emang mudah, tapi gimana bikinnya ? kita nggak punya ide mau di isi apa Hyouka itu.” sahut Mayaka.
“Aku punya. Hmmm, bagaimana kalau kita buat cerita kayak biografi gitu. Gimana ?” ujar Yuusuke menyarankan.
“Biografi ? Biografinya siapa ?” Tanya Mayaka.
“Chitanda Eru-chan ?” jawab Yuusuke sambil melirik kearah Eru.
Eru mulai bingung. Dengan tampang kebingungan ia berkata, “Eh ?? kenapa aku ??” sambil menunjuk dirinya.
“Nggak nggak.. aku lebih memilih Oreki yang jadi bahan biografinya.” Sela Naomi sambil menunjuk kearah Houtaro. Houtaro yang sedang asik mendengarkan debat mereka sambil menyenderkan kepalanya dengan tangan menopang kepalanya tiba-tiba merasa unmood.
“kenapa harus aku ??” tanyanya.
“tidak apa-apa kan ?? kami kan juga ingin tau tentang dirimu.” Jawab Naomi. Houtaro sebenarnya tidak setuju dengan itu. ia ingin membantahnya tapi saat ini ia sedang malas untuk berdebat.
Dan Eru tertarik. Rasa penasarannya kembali. Ia ingin tahu masa lalu seorang Houtarou. Sedangkan Houtarou menolaknya. Satoshi diam dan tampak sedikit murung. Houtarou pun marah dan keluar ruangan sambil membawa tasnya karena terus ditekan, apalagi oleh Eru yang tak tahu apa-apa tentang masa lalunya. Eru sempat menghentikan Houtaro yang hendak keluar karena kesal. Houtaro berbalik.
“Chitanda! Hentikanlah rasa penasaranmu itu! Masa laluku sama sekali tidak ada yg menarik. Tidak ada yg bagus dimasa laluku! Jadi, jangan paksa aku atau aku akan membencimu! Dan itu bukan urusanmu, tidak usahlah kau ikut campur dalam kehidupan masa laluku! Kau tidak tau apa-apa tentang masa laluku.!”Bentak Houtaro. Eru kaget dan yang lainnya juga. Tidak biasanya Houtaro bersikap seperti itu. hatinya sempat terluka. Hampir saja ia mengeluarkan air mata, tapi ia tahan agar tidak terlihat cengeng.
“Apa yang kau lakukan padanya Oreki ?!” Mayaka yang tidak tahan melihatnya, segera membela Eru. “dia itu perempuan. Bagaimana bisa kau membentaknya ?! tidak seperti dirimu yang biasanya..” sambil menghibur dan menghampiri Eru, Mayaka membelanya dan mengelus kepala Eru. Keadaan semakin kacau. Mereka yang melihatnya hanya diam, tidak berani untuk ikut campur.
“Kalian semua tidak tau diriku yang sebenarnya ! jangan ikut campur!” tambah Houtaro kesal. Setelah itu ia berjalan keluar dengan pintu yang ditutup dengan kencang. Menyadari itu, Satoshi menyusul Houtarou yang berada diluar. Yuusuke hanya terdiam dan wajahnya tampak pada mode serius dan curiga kali ini. Dalam hatinya ia berkata, “Ternyata benar, dia..”
Di dalam ruangan, Mayaka menghibur Eru dibantu dengan Naomi.

Ketika Houtaro sedang menatap kearah jendela dengan tatapan yang sedikit kesal, Satoshi menghampiri. Houtaro yang menatap kearah jendela itu pun menyadari kehadiran Satoshi.
“Yo..” sapa Satoshi.
“Nani ??” Tanya Houtaro jutek.
“Nandemonai… tadi kenapa kau membentak Chitanda ?? tidak biasanya…” Satoshi balas bertanya sambil memasukkan tangannya ke saku dan menghampiri Houtaro dengan berdiri di sampingnya menatap kearah jendela.
“Aku hanya emosi.. suman, emosi ku berlebihan.” Balas Houtaro menyesal.
“Ya, nggak apa-apa.. Houtarou, apa kamu masih..” ucap Satoshi tiba-tiba.
“Diamlah Satoshi. Aku nggak mau membahasnya lagi.” potong Houtarou.
“Jadi benar kamu masih mengingatnya?” tanya Satoshi.
“Tidak, aku nggak begitu mengingatnya. Tapi aku memang nggak mau mengingatnya lagi.” jawab Houtarou sambil menatap lurus kearah jendela.
“Sokka.. wakatta.” Balas Satoshi. “kalau begitu aku tinggal dulu ya…” tambahnya sambil berlalu pergi memasuki ruangan itu. Houtaro hanya mengangguk. Sebelum menuju pintu, Satoshi berbalik dan sempat berkata pada Houtaro.
“oh ya, sebaiknya kau minta maaf pada Chitanda karena telah membentaknya.” Begitulah pesan dari Satoshi yang diterima Houtaro. Lalu Satoshi masuk ke kelas itu meninggalkan Houtaro sendirian. Houtaro menghembuskan nafas dan berlalu pergi meninggalkan tempat itu dengan membawa tas sekolahnya.

Ketika sampai di loker sepatu yang berada di lantai satu dan ingin mengambil sepatunya, ia bertemu dengan Fuyumi yang kebetulan lewat. Irisu Fuyumi, adalah kakak kelas Houtaro yang berarti juga kakak kelas Satoshi, Mayaka, Eru, Yuusuke, dan Naomi. Yang sebenarnya juga Irisu Fuyumi adalah teman masa kecil Eru. Irisu Fuyumi rambutnya berwarna Hitam kebiru-biruan dengan rambut panjang yang di gerai.
“Hei kau..” panggilnya. Houtaro segera menghentikan kegiatan memakai sepatunya dan segera menoleh kearah sumber suara itu yang ternyata adalah Irisu-senpai.
“Apa kamu punya waktu?” tanya Fuyumi menghampiri Houtaro dengan menyilangkan tangan di dada.
“Nggak.” jawab Houtarou dengan singkat.
“Benarkah? Tapi kulihat kamu pulang lebih awal dari teman-temanmu. Ada apa?” tanya Fuyumi.
“Bukan urusanmu.” jawab Houtarou melanjutkan kegiatan memakai sepatunya.
"Begitu ya. Tampaknya kamu sedang ada masalah. Mungkin aku bisa membantumu." bujuk Fuyumi.
“Nggak usah, aku nggak perlu bantuanmu.” tolak Houtarou lagi. Ia sudah selesai memakai sepatunya. Dan sekarang tinggal memasukkan sandal yang biasa dipakai di sekolah ke loker sepatunya.
“Begitukah? Baiklah, tapi jika kamu butuh aku. Aku akan menunggumu di kedai minum teh yang biasa.” ujar Fuyumi meninggalkan Houtaro sendirian. Houtaro mendengarnya tapi ia abaikan dan segera berlalu pergi meninggalkan tempat itu. Houtaro dan Fuyumi biasanya pergi ke kedai teh itu jika ada masalah. Kedai teh itu bernama Hifumi.
Ia berjalan melewati pintu gerbang sekolah dengan kepala yang tertunduk entah apa yang sedang dipikirkan olehnya. Ketika sudah sampai di penyebrangan jalan lampu merah, tanpa sadar ia melangkahkan kakinya menuju kedai teh dimana Fuyumi menunggunya. Ketika sampai, ia menanyakan pada seorang kasir tentang Fuyumi dengan menyebutkan cirri-ciri Fuyumi. Untunglah kasir itu mengenalnya karena mereka pelanggan tetap disana. Ketika sampai di meja yang dipesan oleh Fuyumi, Fuyumi sudah berada disana lebih dulu. Fuyumi tersenyum. Model tatanan kedai teh itu model lesehan.
“Syukurlah kamu datang, Oreki-kun.” sapa Fuyumi sambil tersenyum.
“Aku kesini juga terpaksa. Sepertinya aku memang perlu menenangkan diriku disini sambil minum teh.” balas Houtarou melepaskan sepatunya dan segera duduk dengan menaruh tasnya.
“Kalau cuma nenangin diri dan minum teh bukannya dirumah juga bisa?” ucap Fuyumi yang sebenarnya itu hanya candaan yang dilontarkan oleh Fuyumi pada Houtaro. Jleb… tapi entah kenapa itu lumayan menusuk hati Houtaro. Houtaro hanya bisa diam.
“Sudah kuduga kamu sedang ada masalah serius dengan teman-temanmu.” ujar Fuyumi yang tampaknya sudah mengetahui permasalahan itu.
“Ya, bisa dibilang begitu..” balas Houtaro. Ia tak berani menatap wajah Irisu-senpai. Entah karena perasaan takut atau apa, ia tidak begitu mengerti.
“Jadi ada masalah apa?” tanya Fuyumi dengan wajah yang serius.
“Nggak, tidak ada masalah apa-apa.” jawab Houtarou tertunduk.
“Kalau kamu terus begini takkan pernah ada habisnya. Masalah takkan selesai jika terus dihindari. Kamu harus menerimanya dan hadapi, Oreki-kun.” ujar Fuyumi menasihatinya. Houtaro tahu itu dan ia mengerti.
“Kau nggak tahu apa-apa tentangku, Irisu-senpai. gomen bicaraku lancang, tapi aku nggak mau membahas hal itu.” tolak Houtarou dingin.
“Oreki-kun, apa kamu masih marah padaku tentang masalah waktu itu?” tanya Fuyumi.
Houtarou diam tak mau menjawab. Ia jadi teringat tentang kejadian waktu itu. kejadian ketika Houtarou tahu saat Fuyumi mnyuruhnya untuk membongkar kasus naskah itu, dia merasa dimanfaatkan oleh Fuyumi. Padahal maksudnya bukan itu. Fuyumi minta sudut pandang Houtarou sebagai detektif untuk membuat cerita lebih menarik.
“Begitu ya. Baiklah aku minta maaf kalau gitu. Ini pertama kalinya aku minta maaf setelah sekian lama.” ujar Fuyumi sambil membungkukkan badan. “Jadi maukah kamu memaafkanku?” tanya Fuyumi sekali lagi.
‘Bagaimana ini? Aku nggak bisa menolak untuk memberi maaf. Tapi aku juga nggak bisa begitu saja memaafkannya atas apa yang ia lakukan padaku. Namun, kayaknya ia bersungguh-sungguh meminta maaf.’ gumam Houtarou dalam hatinya dengan kebimbangan.
“Ba-baiklah, aku memaafkanmu, Irisu-senpai.” ucap Houtarou akhirnya dengan sedikit ragu.
“Benarkah? Syukurlah kalau gitu. Sekarang aku merasa nggak terlalu terbebani. Terima kasih..” ucap Fuyumi senang.
“Ya, sama-sama, Irisu-senpai.” jawab Houtarou.
“Oh ya, jadi apa sekarang kamu sudah mau ceritakan masalahmu?” tanya Fuyumi.
“Nggak, aku nggak mau membagi ini pada orang lain. Biarlah aku menanggung beban ini sendiri.” jawab Houtarou pelan.
Houtarou nampak murung dan memalingkan wajahnya. Fuyumi yang melihat itu tampak mengerti situasi yang terjadi dalam hati Houtarou.
“Oreki-kun.” panggil Fuyumi dalam keheningan.
Houtarou menoleh, namun terkejut ternyata Fuyumi sudah tak ada di tempatnya. Lalu tiba-tiba ia merasa hangat. Ternyata Fuyumi sudah berada disampingnya memeluknya dan mendekap kepalanya.
“Kamu tak bisa selalu melakukan semuanya sendiri. Memendamnya sendiri. Kamu harus berbagi dengan teman-temanmu. Dengan sahabatmu. Dengan orang yang kamu percaya supaya mereka bisa membantu meringankan bebanmu." ucap Fuyumi sambil terus memeluk Houtarou dengan kasih sayang.
Houtarou tak bisa melawan, karena saat ini ia seperti merasakan hangatnya pelukan seorang ibu. Ia merasakan ketenangan hati saat itu.
“Tabib tak bisa menyembuhkan dirinya sendiri. Kamu harus tahu itu, Oreki-kun.” tambah Fuyumi masih dengan memeluk Houtaro lembut dan membelai rambutnya dengan rasa sayangnya. Tak lama kemudian, Irisu-senpai melepaskan pelukannya. Houtaro lega dan merasa lebih tenang sekarang. Ia dapat mengerti perkataan yang diucapkan oleh Irisu-senpai barusan.
“Baiklah, aku mengerti. Akan aku ceritakan lain kali pada senpai.. tapi tidak sekarang. Mungkin aku sedang tidak mood untuk bercerita pada siapapun.” Houtaro pun akhirnya memberi jawaban dengan menundukkan kepalanya.
“Oke, tak apa. Aku akan menunggunya.” Balas Irisu-senpai tersenyum masih dengan berada di samping Houtaro. Lalu ia segera duduk di tempat duduknya semula dengan meminum tehnya. Irisu-senpai menyuruh Houtaro untuk meminum teh itu sebelum dingin, Houtaro pun menurut. Houtaro melihat jam di tangan kirinya, waktu sudah menunjukkan pukul 5 sore, waktunya untuk pulang ke rumah.
“Irisu senpai, sepertinya aku harus pulang. Hari sudah semakin sore.” Ucap Houtaro memecah keheningan. Irisu-senpai mengangguk.
“Ya, kau benar. Sepertinya aku juga harus pulang.” Balasnya. Dan setelah itu mereka segera meninggalkan tempat itu, tak lupa juga untuk membayar pesanan teh mereka. Ketika mereka sudah berada diluar, mereka segera berpamitan satu sama lain.
“Kamu tidak langsung pulang, Irisu-senpai?” tanya Houtarou.
“Tidak, aku sedang menunggu seseorang. Dia adalah sepupuku. Kamu pasti kenal.” jawab Fuyumi.
“Hmm.. benarkah? Nggak juga tuh. Kalau gitu aku duluan ya.” sahut Houtarou. Fuyumi mengangguk dan melambaikan tangannya pada Houtaro. Houtaro pun membalas lambaian tangan itu. Kemudian Houtarou pun pergi meninggalkan Fuyumi sendirian. Dari kejauhan tampak Yuusuke memperhatikan tanpa sepengetahuan mereka.
“Baguslah, sepertinya Yumi-chan berhasil memberikan +1 untuk nya.” ujarnya sambil tersenyum. Setelah Houtaro sudah pergi dan berada jauh dari mereka, Yuusuke segera menghampiri Fuyumi yang sedang menunggu.
“Yo..” sapanya.
“Hei kau, aku tunggu juga, lama sekali.” Ujar Fuyumi.
“Haha… Gomen gomen.” Balas Yuusuke sambil tersenyum. Dan mereka pun segera meninggalkan tempat itu.

Sesampainya Houtaro di rumah, ia segera membersihkan diri, sehabis itu, ia segera masuk ke kamarnya. Merenungi apa yang terjadi tadi siang. Dia menghempaskan badannya ke tempat tidur. Jika mengingat kejadian itu ia merasa seperti…. Hmm.. entahlah seperti apa. Tetapi kali ini ia merasa gelisah.
Ia mengingat kejadian tadi saat di kedai dengan irisu senpai yang memeluknya. Sungguh, saat itu ia sangat malu sekali, jika dibayangkan mukanya menjadi merah.
‘Aahh.. apa sih yang kupikirkan ?’ ucapnya pada diri sendiri sambil menggeleng-gelengkan kepala. Mukanya memerah. Ia berusaha menghilangkan pikiran yang mengusiknya itu. ia pun berbalik lagi. Ia jadi teringat kejadian saat ia membentak Eru di ruang klub. ‘aku sangat kejam ya…’ ucapnya pada diri sendiri lagi dengan perasaan bersalah. ‘besok aku harus minta maaf padanya.’ Sesalnya dalam hati. Kali ini mukanya kembali murung. Setelah berguling-guling kesana kemari di tempat tidurnya yang untungnya tempat tidurnya tidak roboh, ia segera tertidur dengan nyenyak saking capainya.
Lagi lagi ia bermimpi itu.. ya, mimpi tentang masa kecilnya. Masa kecil yang tak ingin dia ingat lagi. Tapi kali ini di mimpi itu ia seakan mengingat kejadian masa kecilnya kembali walaupun masih ada beberapa yang buram.

“Taro-kun!” terdengar suara orang memanggil dari belakang.
“Yuu.” sahut Houtarou kecil pada seorang anak lelaki yg memanggilnya.
“Bagaimana dia?” tanya anak lelaki yang dipanggil Yuu itu.
“Dia siapa?” tanya Houtarou kecil.
“******-chan.” jawab Yuu yang wajahnya tampak buram itu.
Houtarou menoleh pada anak perempuan yg duduk di depan. Tapi tiba-tiba pandangan seperti TV tanpa sinyal. Kemudian gambar jadi jelas lagi dan terlihat jelas anak perempuan tersenyum bersimbah darah.
“Hou-houtarou..” terdengar suara rintih kecil memanggil namanya dari mulut anak perempuan itu. Kemudian semuanya hening, walau mulut perempuan itu mengucapkan sesuatu tapi tak terdengar apapun. Dan kemudian semuanya gelap.
Ia kembali terbangun dari mimpi itu. nafasnya memburu. Ia segera memegang keningnya yang penuh dengan peluh itu.
“Mimpi itu lagi ?” gumamnya. Hening sebentar. Ia mencoba mengingat-ingat siapa perempuan yang berada di mimpinya itu. Rasanya dulu ia pernah mengenalnya. Menyerah untuk berpikir keras, dia pun kembali memejamkan matanya dan membaringkan badannya kembali di tempat tidur. Masih dengan pertanyaan yang misteri,
‘Siapa gadis itu?’
                                                                    ***
To be continued...

NB: Ini cerita semau gue. dengan alur dan kalimat yang semau gue.
Nggak suka ? Baca ?  Nggak usah baca ? Terserah.

Mohon Kritik dan sarannya.

Menurut Kamu ? 

Visitor

free counters